Breaking News:

Kabar Reshuffle Kabinet, Pengamat: Jokowi Belum Cukup Waktu Untuk Evaluasi Kinerja Menteri

Pengamat menilai Jokowi belum memiliki pertimbangan efisien terkait reshufle menteri akanakan dilakukannya kembali.

YouTube Sekretariat Kabinet RI
ILUSTRASI - Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan melakukan reshuffle kabinet lagi dalam waktu dekat. 

TRIBUNPALU.COM - Usai meleburkan Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek) dan Kementerian Pedidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menjadi satu, Jokowi berencana untuk melakukan reshuffle kabinet.

Hal itu disampaiakn oleh Tenaga Ahli Utama Kedeputian Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin.

"Pekan ini (reshuflle), sangat bisa pekan ini," kata Ngabalin pada Selasa (13/4/2021).

Menanggapi isu tersebut, pengamat politik Universitas Paramadina Jakarta, Djayadi Hanan berpendapat, reshuffle dilakukan dalam waktu yang tidak tepat.

"Kalau reshuffle dilakukan dalam waktu dekat, itu berarti jaraknya baru tiga atau empat bulan dari reshuffle Desember lalu," ujarnya saat dihubungi Tribunnews.com.

Baca juga: Kabinet Jokowi Bakal Reshuffle Menteri, Bagaimana dengan Nasib Nadiem Makarim? Ini Kata Pengamat

Baca juga: Usul 5 Menteri Ini Di-Reshuffle, Relawan Jokowi: Jangan Sampai Presiden Dianggap Tukang Bohong

Ngabalin Sebut Ada Reshuffle Kabinet Pekan Ini, Pengamat: Artinya Jokowi Gagal Dong

ILUSTRASI - Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin memberikan konfirmasi terkait reshuffle kabinet Jokowi
ILUSTRASI - Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin memberikan konfirmasi terkait reshuffle kabinet Jokowi (Tribunnews.com/Vincentius Jyestha)

Baginya untuk mengevaluasi kinerja semua menteri tidak cukup hanya empat bulan saja.

Lantaran Presiden Joko Widodo (Jokowi) baru saja mereshuffle menteri pada Desember tahun lalu.

"Jadi belum cukup waktu untuk mengevaluasi kembali kinerja semua menteri," imbuh Djayadi.

Menurut Djayadi, waktu yang berdekatan untuk melakukan reshuffle menteri merupakan langkah yang kurang tepat.

Ia menganggap Presiden Jokowi belum mempunyai alasan yang mumpuni untuk merombak ulang kabinetnya sejak reshuffle terakhir akhir 2020 silam.

Halaman
1234
Penulis: Rahman Hakim
Editor: Lita Andari Susanti
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved