Breaking News:

Pilkades di Banggai

Diduga Dipalsukan, DPRD Minta Bupati Banggai Tinjau Kembali SK Pembobotan Pilkades Kayoa

Tahapan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) di Desa Kayoa, Kecamatan Batui, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah diduga bermasalah.

Penulis: Asnawi Zikri | Editor: Haqir Muhakir
TRIBUNPALU.COM/ASNAWI ZIKRI
Rapat dengar pendapat Komisi 1 DPRD Banggai terkait masalah Pilkades Kayoa, Kecamatan Batui, Selasa (12/10/2021). 

Laporan Wartawan TribunPalu.com, Asnawi Zikri

TRIBUNPALU.COM, BANGGAI - Tahapan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) di Desa Kayoa, Kecamatan Batui, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah diduga bermasalah.

Dua bakal calon Kepala Desa Kayoa menyoalkan syarat tambahan pembobotan berupa Surat Keputusan (SK) Kelompok Tani, Ternak Sapi, dan Ketahanan Pangan yang diduga dipalsukan.

Dalam SK itu, tanda tangan mantan Kepala Desa Kayoa diduga dipalsukan.

Selain telah dibawa ke ranah pidana, masalah ini juga dibahas dalam rapat dengar pendapat bersama Komisi 1 DPRD Banggai, Selasa (12/10/2021).

Dalam rapat itu, panitia Pilkades Kayoa mengaku telah memverifikasi SK ke pemerintah desa. Hasilnya meloloskan 5 dari 7 bakal calon.

Baca juga: Polisi Rutin Patroli di Sekolah untuk Cegah Tawuran Pelajar dan Pantau PTMT di Banggai

Baca juga: Korban Likuefaksi Petobo Minta Pembangunan Huntap Ditangani Pemprov Sulteng, Ternyata Ini Alasannya

Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa, Amin Djumail menyatakan, masalah telah diselesaikan di tingkat kecamatan.

Penyelesaiannya dituangkan dalam berita acara yang menyebutkan, masalah itu masuk dalam ranah hukum.

"Kami tidak punya kewenangan," kata Amin.

Alasannya karena panitia Pilkades Kayoa telah memverifikasi ke pemerintah desa dan Sekretaris Desa selaku tenaga administrator, bahwa SK itu pernah dikeluarkan.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved