Breaking News:

Banggai Hari Ini

Berhari-hari Jalur Tambang PT KFM Banggai Ditutup Warga, Begini Duduk Persoalannya

Dampak itulah yang memicu protes warga sembari memblokade jalur koridor pertambangan nikel PT KFM.

Penulis: Asnawi Zikri | Editor: mahyuddin
handover
Warga menilai keberadaan PT Koninis Fajar Mineral (KFM) justru berdampak negatif terhadap lingkungan di Desa Tuntung, Kecamatan Bunta, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah. 

Laporan Wartawan TribunPalu.com, Asnawi Zikri

TRIBUNPALU.COM, BANGGAI - Warga menilai keberadaan PT Koninis Fajar Mineral (KFM) justru berdampak negatif terhadap lingkungan di Desa Tuntung, Kecamatan Bunta, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah.

Dampak itulah yang memicu protes warga sembari memblokade jalur koridor pertambangan nikel PT KFM.

Bahkan aksi itu berujung ricuh antara warga dengan kepolisian setempat.

Seorang warga Tuntung Amir Timala menyebutkan, selama PT KFM beroperasi sudah hampir 1 tahun, belum pernah ada sosialisasi Amdal kepada masyarakat lingkar tambang.

Baca juga: PT KFM Diduga Cermarkan Sungai di Banggai, Warga Blolade Jalan Perusahaan Nikel

Padahal hasil dari perut bumi Desa Tuntung sudah diangkut dan dibawa ke Morowali.

"Sudah 30 kali pengapalan, tapi belum ada sosialisasi Amdal kepada masyarakat," ucap Amir, Rabu (1/12/2021).

Masyarakat sudah mengajukan permohonan sosialisasi Amdal kepada perusahaan sejak Maret 2021, namun sampai sekarang tidak diindahkan.

Kalaupun ada, sosialisasi tidak pernah melibatkan masyarakat yang terdampak.

Amir memaparkan, dampak lingkungan aktivitas OT KFM sangat dirasakan masyarakat.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved