'Tembak Mati Gubernur Papua Barat!' KKB Umumkan Daftar Nama Pejabat yang akan Dibunuh

KKB Papua itu akan menembak pejabat yang ketahuan mendukung pembentuan Daerah Otonomi Baru ( DOB ).

Handover
KKB Papua - KKB Papua itu akan menembak pejabat yang ketahuan mendukung pembentuan Daerah Otonomi Baru ( DOB ). 

TRIBUNPALU.COM - Kelompok kriminal bersenjata (KKB) semakin tak pandang bulu dalam melakukan tindakan kejahatan.

Tak hanya rakyat sipil dan pasukan TNI-Polri, kini deretan pejabat juga menuai ancaman dari KKB.

KKB Papua itu akan menembak pejabat yang ketahuan mendukung pembentuan Daerah Otonomi Baru ( DOB ).

Panglima Kodap IV Sorong Raya Denny Moss mengumumkan nama-nama pejabat yang masuk Daftar Pencarian Orang atau DPO.

Menempati nomor urut pertama adalah Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw.

Baca juga: KKB Papua Kalang Kabut, Sebut Ulah Bosnya Bikin 7 Negara di PBB Mundur Tak Jadi Beri Bantuan

“TPNPB-OPM Kodap IV Sorong Raya mengeluarkan daftar pencarian orang ( DPO ) terhadap Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw sekalian dengan sistem pemerintahan di Papua Barat,” kata Denny Moss melalui video, dilansir dari jubi.id, Rabu 13 Juli 2022.

Video berdurasi 2 menit 51 detik yang diperoleh dari Juru Bicara TPNPB-OPM Sebi Sambom itu tersemat dalam berita jubi.id.  Video serupa namun dengan durasi lebih singkat (1 menit 34 detik) dibagian akun Twiter Ben Burton @gophertort45.

“Kami akan tembak mati jika ada oknum pejabat diketahui mendukung dan merencanakan program pemekaran daerah otonom baru,” tegas Denny Moss.

Saat menyampaikan pernyataan sikap, Denny Moss didampingi Komandan Operasi TPNPB-OPM Arnoldus Yancen Kocu beserta prajurit.

TPNPB-OPM Kodap IV Sorong Raya menuding Paulus Waterpauw saat masih menjabat Kapolda Papua telah membunuh banyak rakyat Papua.

"Baik rakyat sipil maupun pejuang pembebasan TPNPB dan aktivis Papua. Contohnya seperti tuan Musa Mako Tabuni dan Hubertus Habel dan masih banyak pejuang lain yang kami tidak sebut namanya,” ujar Denny Moss.

Dia menegaskan, TPNPB-OPM Kodap IV Sorong Raya menolak pembentukan DOB di tanah Papua, termasuk DOB Provinsi Papua Barat Daya.

Menurut KKB Papua, pemekaran wilayah atau pembentukan DOB hanya cara Pemerintah Indonesia untuk mendatangkan militer, TNI Polri untuk membunuh dan memusnahkan ras Melanesia di atas tanah Papua dari Sorong sampai Samarai.

Gejolak Internal

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved