Pemerintah Indonesia di Demo karena Naikkan Harga BBM, Malaysia Justru Sebaliknya, Harga BBM Turun

Pemerintah Malaysia mengambil langkah berbeda dengan Indonesia soal harga bahan bakar minyak (BBM).

Tribunnews.com
Bendera Malaysia dan Indonesia. 

TRIBUNPALU.COM - Pemerintah Malaysia mengambil langkah berbeda dengan Indonesia soal harga bahan bakar minyak (BBM).

Disaat pemerintah Indonesia menaikkan harga, Malaysia justru menurunkan harga BBM.

Pemerintah Malaysia membuat kebijakan dengan menurunkan harga bahan bakar minyak (BBM) RON97, dan mempertahankan harga untuk jenis lainnya di tengah lonjakan harga minyak dunia.

Dikutip dari Malaymail, Kamis (25/8/2022), Kementerian Keuangan Malaysia menyampaikan harga eceran untuk bensin dengan RON97 mengalami penurunan sebesar lima sen, dari yang semula 4,35 ringgit Malaysia per liter menjadi 4,30 ringgit Malaysia per liter.

Sedangkan harga BBM RON95 dan solar tidak mengalami perubahan, yakni tetap di harga 2,05 ringgit Malaysia per liter untuk BBM RON95 dan 2,15 ringgit Malaysia per liter untuk jenis solar.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Keuangan Malaysia mengatakan bahwa penurunan harga BBM jenis RON97 tersebut untuk melindungi konsumen dari kenaikan harga minyak global.

Baca juga: Kenaikan Harga BBM Diumumkan Mendadak, Rocky Gerung Sindir Jokowi: Rakyat Lebih Percaya Luhut

Sementara itu, harga BBM di Malaysia ditetapkan berdasarkan harga eceran mingguan produk minyak bumi, menggunakan formula Mekanisme Penetapan Harga Otomatis (APM).

“Pemerintah akan terus memantau tren harga minyak mentah global dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memastikan kesejahteraan rakyat terus terlindungi,” katanya.

Indonesia Berencana Naikkan Harga BBM Subsidi

Berbeda dengan pemerintah Malaysia, Indonesia malah berencana menaikkan harga BBM bersubsidi jenis Pertalite dan Solar yang dinilai telah memberikan beban kepada APBN.

Saat rapat kerja dengan Komisi VII DPR, Rabu (24/8/2022), Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif dicecar pertanyaan terkait wacana kenaikan harga BBM subsidi khususnya Pertalite oleh para Anggota Komisi VII DPR RI di Gedung DPR, Jakarta.

Namun, dalam kesempatan tersebut Menteri ESDM tidak menjelaskan secara gamblang besaran harga dan waktu terkait naiknya harga Pertalite.

Tetapi, lanjut Arifin, Pemerintah melalui seluruh Kementerian terkait masih terus melakukan rapat terkait penyesuaian harga BBM subsidi tersebut.

"Sekarang langkah yang dilakukan pemerintah adalah dalam proses evaluasi. Sedang melakukan kajian-kajian yang intensif. Antara lain terkait dengan pembatasan antara yang berhak atau tidak," ujar Arifin.

Ia juga mengungkapkan, di tengah harga minyak dunia yang masih terus berfluktuasi, pemerintah berupaya untuk memastikan ketersediaan BBM subsidi untuk masyarakat.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved