Posisi SBY Terpojok, Sejumlah Elite Parpol Beri Kritikan Tajam Buntut Isu Kecurangan Pemilu 2024

SBY kini semakin terpojok karena mendapatkan berbagai kritikan buntut ucapannya soal kecurangan Pemilu 2024.

Istimewa via Tribunnews.com
Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). SBY kini semakin terpojok karena mendapatkan berbagai kritikan buntut ucapannya soal kecurangan Pemilu 2024. 

TRIBUNPALU.COM - Posisi Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) saat ini semakin terpojok.

Pasalnya SBY mendapatkan banyak kritikan pedas dari berbagai elite parpol.

Kritikan ini buntut dari pernyataan SBY yang mengatakan bahwa dirinya mengaku mendengar kabar ada tanda-tanda bahwa Pemilu 2024 akan diselenggarakan dengan tidak jujur dan adil.

SBY mengatakan, karena adanya informasi tersebut, ia mesti turun gunung untuk menghadapi Pemilu 2024.

Baca juga: SBY Turun Gunung Mau Sebar Fitnah ke Jokowi? Sekjen PDIP Pertanyakan Tujuan SBY Turun Gunung

Baca juga: PDIP dan Demokrat Makin Memanas, Kubu Banteng Bongkar Kecurangan Pemilu di Era SBY

"Para kader, mengapa saya harus turun gunung menghadapi Pemilihan Umum 2024 mendatang? Saya mendengar, mengetahui, bahwa ada tanda-tanda Pemilu 2024 bisa tidak jujur dan tidak adil," kata SBY saat berpidato di acara Rapat Pimpinan Nasional Partai Demokrat, Kamis (15/9/2022).

Ucapan SBY itu terlihat dalam sebuah video viral di media sosial. Video itu juga diunggah oleh akun Instagram DPD Partai Demokrat Sumatera Utara, @pdemokrat.sumut.

SBY menerangkan bahwa berdasarkan informasi yang diterima, Pilpres 2024 konon akan diatur sehingga hanya diikuti oleh dua pasangan calon presiden dan wakil presiden.

"Konon, akan diatur dalam Pemilihan Presiden nanti yang hanya diinginkan oleh mereka dua pasangan capres dan cawapres saja yang dikehendaki oleh mereka," kata SBY.

Tanggapan elite parpol

Golkar

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved