Breaking News:

Virus Corona

Bukan Cuma 908 Orang, China Diduga Tutupi Jumlah Korban Tewas Sebenarnya Akibat Virus Corona

Angka korban meninggal akibat virus corona di China lebih dari 900 orang setelah otoritas Hubei melaporkan kematian baru.

Xinhua via SCMP
FOTO ILUSTRASI - Tim medis memberikan kode kepada salah satu pasien virus corona. Dokter di Wuhan mengisahkan bagaimana suka duka mereka dalam merawat pasien yang positif terkena virus. 

TRIBUNPALU.COM - Angka korban meninggal akibat virus corona di China lebih dari 900 orang setelah otoritas Hubei melaporkan kematian baru.

Dalam laporan harian yang disajikan Senin (10/2/2020), terdapat 97 angka kematian baru, membuat jumlahnya tercatat 908 orang.

Kemudian Komisi Kesehatan Hubei juga melaporkan adanya lebih dari 3.000 kasus penularan, dengan korban yang terinfeksi virus corona mencapai 40.171 orang.

Karena itu demi pencegahan, otoritas Negeri "Panda" sudah menutup Wuhan, kota di Hubei yang menjadi lokasi awal penyebaran virus, dan kawasan sekitarnya.

Di Shanghai, pemerintah setempat menginstruksikan warganya untuk memakai masker ketika mereka berada di luar, dilaporkan AFP.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) melalui Kepala Program Darurat Kesehatan Michael Ryan mengatakan, saat ini wabah itu berada dalam "kondisi stabil".

Ryan menjelaskan, "kestabilan" itu terjadi sebagai dampak dari upaya pemerintah China untuk menanggulangi patogen berkode 2019-nCov itu.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan, "misi tim internasional" sudah bertolak ke China pada Minggu malam (9/2/2020).

Misi itu dipimpin Bruce Aylward. Seorang dokter asal Kanada yang merupakan veteran dalam urusan penanganan kesehatan darurat.

Update Virus Corona: Lampaui SARS, Korban Meninggal Dunia Capai Lebih dari 800 Jiwa

Kemarahan publik

Halaman
1234
Editor: Lita Andari Susanti
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved