Virus Corona

300 Jenazah Covid-19 Berhari-hari Tergeletak di Jalanan Ekuador, Kontainer jadi Kamar Mayat Darurat

Sekira 300-an jenazah Covid-19 yang meninggal di rumah dibiarkan tergeletak selama berhari-hari di jalanan Ekuador, kontainer jadi kamar mayat darurat

Str / Marcos Pin / AFP
Orang-orang melihat mayat yang dikatakan tergeletak selama tiga hari di luar klinik di Guayaquil, Ekuador pada 3 April 2020 - Sekira 300-an jenazah Covid-19 yang meninggal di rumah dibiarkan tergeletak selama berhari-hari di jalanan Ekuador, kontainer jadi kamar mayat darurat 

TRIBUNPALU.COM - Wabah SARS-CoV-2 yang menyerang 1,2 juta jiwa di 208 negara dan wilayah ini, membuat dunia kewalahan menghadapinya.

Terutama dalam dunia kesehatan yang terus berada di garda terdepan dalam memerangi wabah pandemi Covid-19.

Tak hanya soal perawatan pasien virus corona di rumah sakit, pemulasaraan jenazah pun mengalami kekacauan.

Seperti yang terjadi di Ekuador, Amerika Tengah, situasi memprihatinkan tampak di jalanan Kota Guayaquil, Provinsi Guaya.

Pemandangan itu tampak saat banyak kotak peti dan kantong jenazah tergeletak di pinggir jalan selama berhari-hari yang belum diurus oleh otoritas kesehatan setempat.

Seorang pria (R) yang mengenakan masker sedang menunggu jenazah kerabatnya di sebelah seorang pekerja kesehatan di luar rumah sakit di Guayaquil, Ekuador pada 1 April 2020.
Seorang pria yang mengenakan masker wajah menunggu jenazah seorang kerabat di luar sebuah rumah sakit di Guayaquil, Ekuador pada 1 April 2020. (Enrique Ortiz / AFP)

Video Mencekam Deretan Truk Militer Italia Membelah Malam untuk Angkut Jenazah Korban Virus Corona

Dikutip dari BBC Indonesia, hal tersebut terjadi lantaran pemakaman umum di sana ikut ambruk di tengah wabah pandemi ini.

Sebab, pihaknya kewalahan untuk mengurus jenazah baik dari pasien Covid-19 maupun jenazah dengan penyebab kematian lainnya.

Untuk mengatasi hal ini, Presiden Ekuador, Lenin Moreno membantuk tim gabungan untuk membantu pemulasaraan jenazah.

Dari data pekan terakhir Maret, ada lebih dari 300 yang meninggal di rumah dan kemudian diangkut oleh kepolisian setempat.

Tak hanya itu, sejumlah gelandangan pun tergeletak dalam keadaan meninggal di tepian jalan.

Orang-orang melihat mayat yang dikatakan tergeletak selama tiga hari di luar klinik di Guayaquil, Ekuador pada 3 April 2020.
Orang-orang melihat mayat yang dikatakan tergeletak selama tiga hari di luar klinik di Guayaquil, Ekuador pada 3 April 2020. (Str / Marcos Pin / AFP)

639 Jenazah Dimakamkan dengan Protap Covid-19 di Jakarta, Tidak Semuanya Positif Corona

Halaman
1234
Penulis: Isti Tri Prasetyo
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved