Breaking News:

Studi Pada Kerusakan Paru-paru Jenazah Pasien Covid-19 Tunjukkan Penyebab Terjadinya Long Covid

Selama pandemi virus corona, ada sebuah fenomena atau sindrom yang disebut "Long Covid," di mana pasien masih merasakan gejala pasca-infeksi Covid-19.

statnews.com
ILUSTRASI paru-paru pasien Covid-19. 

TRIBUNPALU.COM - Pandemi virus corona Covid-19 telah berlangsung selama hampir satu tahun setelah kasus pertama teridentifikasi di China pada Desember 2019.

Dalam kurun waktu tersebut, tabir misteri yang melingkupi penyakit Covid-19 mulai sedikit demi sedikit terbuka, termasuk fenomena yang dikenal sebagai "Long Covid."

Sebuah penelitian terhadap paru-paru orang yang meninggal dunia karena Covid-19 telah menemukan kerusakan paru-paru persisten dan ekstensif dalam banyak kasus.

Hal ini dapat membantu para dokter untuk memahami apa yang ada di balik sindrom atau fenomena "Long Covid."

ILUSTRASI paru-paru pasien Covid-19.
ILUSTRASI paru-paru pasien Covid-19. (statnews.com)

Baca juga: Indonesia Calonkan Diri Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2032, Jokowi akan Kunjungi Markas IOC di Swiss

Baca juga: Di Tengah Sengitnya Pilpres AS 2020, Amerika Serikat Resmi Keluar dari Paris Agreement

Baca juga: Jerinx Dituntut 3 Tahun Penjara, Nora Alexandra Ingatkan Suami untuk Selalu Sabar: Seng Legowo

Long Covid adalah kondisi di mana pasien masih menderita gejala yang berkelanjutan selama berbulan-bulan, bahkan setelah dinyatakan sembuh.

Para ilmuwan yang mengadakan penelitian ini mengatakan, mereka juga menemukan beberapa karakteristik unik SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Karakteristik itu kemungkinan bisa menjelaskan mengapa virus ini dapat menyebabkan kerusakan semacam itu di paru-paru pasien Covid-19.

"Penemuan ini menunjukkan bahwa Covid-19 bukan hanya penyakit yang disebabkan oleh kematian sel yang terinfeksi virus, tetapi kemungkinan juga merupakan konsekuensi dari sel-sel abnormal yang masih bertahan di dalam paru-paru," kata Mauro Giacca, seorang profesor di King's College, London yang ikut memimpin studi ini.

Tim peneliti menganalisis sampel jaringan dari paru-paru, jantung, hati, dan ginjal dari 41 pasien yang meninggal dunia karena Covid-19 di Rumah Sakit Universitas Trieste Italia antara Februari dan April 2020.

Dalam sebuah wawancara telepon, Mauro Giacca mengatakan, sementara tim peneliti tidak menemukan tanda-tanda infeksi virus atau peradangan berkepanjangan pada organ lain.

Halaman
123
Penulis: Rizkianingtyas Tiarasari
Editor: Lita Andari Susanti
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved