Breaking News:

Gejolak Partai Demokrat

Demokrat Versi KLB Ditolak, Mahfud MD Ungkit Hubungannya dengan SBY dan Moeldoko

Menko Polhukam Mahfud MD memberikan tanggapan terkait penolakan kepengurusan Partai Demokrat versi kongres luar biasa (KLB).

Kompas.com/Kristian Erdianto
Mahfud MD. Menko Polhukam Mahfud MD memberikan tanggapan terkait penolakan kepengurusan Partai Demokrat versi kongres luar biasa (KLB). 

TRIBUNPALU.COM - Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD memberikan tanggapan terkait penolakan kepengurusan Partai Demokrat versi kongres luar biasa (KLB).

Dilansir TribunWow.com, hal itu disampaikan Mahfud MD melalui akun Twitter @mohmahfudmd, Rabu (31/3/2021).

Diketahui Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly sebelumnya mengumumkan pemerintah menolak kepengurusan versi KLB yang menentukan Moeldoko sebagai ketua umum.

Menko Polhukam Mahfud MD bereaksi terkait penolakan kepengurusan Partai Demokrat versi kongres luar biasa (KLB), Rabu (31/3/2021).
Menko Polhukam Mahfud MD bereaksi terkait penolakan kepengurusan Partai Demokrat versi kongres luar biasa (KLB), Rabu (31/3/2021). (Capture Twitter @mohmahfudmd)

Baca juga: KLB Deli Serdang Ditolak Kemenkumham, Ini Rencana Partai Demokrat Sulteng Selanjutnya

Baca juga: Pemerintah Tolak Demokrat Kubu Moeldoko, AHY: Ini Penegasan terhadap Kebenaran

Mahfud MD kemudian mencuit dirinya menjaga persahabatan dengan Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

Ia juga menjaga hubungan dengan mantan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yang kini menjadi Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat.

Tidak hanya itu, Mahfud juga menyinggung keberadaan hukum.

"Pak SBY dan Pak Moeldoko adalah sahabat saya yang saya kenal sebagai pejuang-pejuang yang penuh dedikasi untuk kemajuan Indonesia," tulis Mahfud MD.

"Kami bertiga juga punya sahabat lain, yakni, hukum."

Dikutip dari Tribunnews.com, Yasonna Laoly memberi pengumuman atas keputusan tersebut secara virtual.

Ia menyatakan hasil KLB di Deliserdang, Sumatera Utara tidak sah.

Baca juga: Demokrat Moeldoko Ditolak Pemerintah, Peserta KLB asal Sulteng: Perjuangan Belum Berakhir

Halaman
1234
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved