Breaking News:

Tak Hanya Hukuman Penjara, Penampar Presiden Prancis Terancam Denda dengan Nilai Fantastis

Aksi nekat seorang pria menampar Presiden Prancis Emmanuel Macron kini tengah menjadi perbicangan masyarakat dunia.

Handover/BBC
Presiden Prancis Emmanuel Marco ditampar warga. 

TRIBUNPALU.COM - Aksi nekat seorang pria menampar Presiden Prancis Emmanuel Macron kini tengah menjadi perbicangan masyarakat dunia.

Bagaimana tidak, pria bernama Damien Tarel (28) itu nekat menyerang orang nomor satu di Prancis.

Apalagi, aksi Tarel menampar Macron terekam dalam beberapa video yang kini beredar luas di dunia maya.

Namun akibat aksinya itu, Tarel yang kini masih ditahan polisi terancam hukuman penjara maksimum tiga tahun.

Tak hanya itu, ia juga bakal dijatuhi denda dengan nilai fantastis, yakni 45 ribu Euro atau setara Rp 770 juta.

Baca juga: Usai Dibabat Vietnam 0-4, Shin Tae-Yong Fokus Perbaiki Mental Pemain Jelang Laga Terakhir Lawan UEA

Baca juga: Wakil Wali Kota Palu Gelar Rapat Terkait Peluncuran Program Vaksinasi, Ini Hasilnya

Baca juga: 3 Pencuri di 12 TKP Diringkus, Satu Tersangka Ditembak Polisi

Peristiwa itu terjadi saat Macron sedang menyapa warga dalam kunjungannya ke sebuah kota kecil di kawasan Drome, Prancis selatan, Selasa lalu.

Kunjungan ini dalam rangkaian unjungan Macron ke daerah dan Prancis secara umum setelah satu tahun pandemic dan jelang pemilihan presiden nantinya.

Rekaman video amatir dari serangan itu segera menyebar di media sosial.

Tarel, yang mengenakan T-shirt khaki, terlihat menampar Macron lalu meneriakkan “Ganyang Macronia” dan “Montjoie, Saint-Denis”, seruan perang tentara Prancis ketika negara itu berbentuk monarki.

Sebuah sumber yang dekat dengan penyelidikan menggambarkan Tarel sebagai seseorang yang "sedikit tersesat, sedikit culun, sedikit gamer".

Halaman
12
Editor: Muh Ruliansyah
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved