Breaking News:

Lockdown atau Isolasi Pasien? Ini Pendapat WHO Langkah Mana yang Efektif Perangi Corona

(WHO) mengungkap jika strategi lockdown tidak begitu efektif untuk memerangi virus corona

Shutterstock
Virus Corona 

Ryan berkata, kasus di China, Singapura, dan Korea Selatan yang menggalakkan pengujian pada setiap kemungkinan pasien Covid-19 telah berhasil menekan angka pertumbuhan khusus.

Bukan Lewat Lockdown, Sri Sultan Ajak Warga Lawan VIrus Corona Lewat Slow Down dan Calm Down

Kini justru Eropa yang menggantikan posisi Asia sebagai pusat pandemi.

"Setelah kami menekan transmisi, kami harus mencari virusnya. Kita harus berjuang melawan virus," tegas Ryan, mengutip dari Kompas.com.

Upaya lockdown di berbagai negara membuat hampir satu miliar orang terkurung di rumah mereka.

Pandemik yang 'mengamuk' itu telah memaksa penutupan atau lockdown di 35 negara.

Hal itu mengganggu kehidupan, perjalanan, dan bisnis di seluruh negara yang terdampak.

Sementara pemerintahnya, berebut untuk menutup perbatasan dan mengeluarkan ratusan miliar dalam langkah daruratnya untuk menghindari meluasnya krisis ekonomi yang dipicu oleh virus.

Kini, jumlah kematian akibat virus corona melebihi 13.000 kasus.

Lebih dari 300.000 pasien terinfeksi telah dipastikan di seluruh dunia.

Dengan situasi yang semakin suram di Italia, di mana jumlah kematian meningkat menjadi lebih dari 4.800 (lebih dari sepertiga dari total global).

Tawarkan Bantuan Penanganan Covid-19, Trump Kirim Surat untuk Kim Jong Un

Perlu diketahui, Italia saat ini adalah negara yang paling parah terkena virus di seluruh dunia.

Hingga Senin (23/3/2020) siang, jumlah terinfeksi di negara itu adalah 59.138 dan total kematian 5.476.

(Tribunnews.com/Maliana, Kompas.com/Gloria Stevyvani Putri)

Editor: Imam Saputro
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved