Breaking News:

Cuaca Ekstrem Dikhawatirkan Bisa Picu Klaster Baru Covid-19, Ini Penjelasan Satgas Penanganan Covid

Sehingga potensi penularan Covid-19 bisa terjadi di sana karena sulitnya menjaga jarak atau menerapkan protokol kesehatan lain.

scroll.in
Ilustrasi hujan lebat akibat cuaca ekstrem. 

TRIBUNPALU.COM - Anggota Tim Pakar Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah menjelaskan, cuaca ekstrem akibat perubahan musim dapat memunculkan potensi klaster baru Covid-19.

Menurut Dewi, bencana yang harus lebih dulu diwaspadai adalah banjir.

"Kalau di indonesia sendiri, yang harus kita waspadai adalah ketika jangan sampai terjadi bencana banjir," ujarnya saat mengisi talkshow daring yang ditayangkan di kanal YouTube BNPB, Rabu (7/9/2020).

"Kenapa demikian? Sebab bukan hanya banjir berisiko menyebabkan penyakit menular, tetapi juga menyebabkan orang pergi mengungsi," lanjutnya.

Saat di pengungsian inilah, masyarakat rentan berkumpul dalam kerumunan.

Sehingga potensi penularan Covid-19 bisa terjadi di sana karena sulitnya menjaga jarak atau menerapkan protokol kesehatan lain.

"Ini berpotensi memunculkan klaster baru yakni klaster pengungsian. Jadi lebih ke arah efek dari apa yang terjadi saat iklim ekstrem," ungkap Dewi.

Dia pun mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai perubahan musim ini.

Terlebih Indonesia sebenarnya telah terbiasa dengan potensi bencana alam.

Anggota Tim Pakar Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah
Anggota Tim Pakar Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah ()

"Kita punya potensi beragam bencana, sehingga telah terbiasa pula mengantisipasinya. Semoga di saat pandemi ini kita bisa melakukannya lebih baik," ungkap Dewi.

Halaman
12
Editor: Imam Saputro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved