Breaking News:

Virus Corona

Ahli Asal China Sebut Pasien Virus Corona Masih Bisa Kembali Terinfeksi Setelah Dinyatakan Sembuh

Seorang pasien yang telah dinyatakan sembuh dari virus corona disebut memiliki kemungkinan untuk kembali terinfeksi.

Instagram.com/who/
novel Coronavirus (2019-nCoV) 

TRIBUNPALU.COM - Awal tahun 2020 ini, publik dunia dihebohkan dengan adanya wabah virus corona.

Virus yang juga disebut sebagai 2019-nCoV ini kabarnya pertama kali ditemukan di Wuhan, China pada akhir 2019 silam.

Hingga kini, jumlah kasus virus corona maupun angka kematian yang disebabkan oleh virus tersebut terus bertambah.

Dilansir laman CGTN, dilaporkan bahwa tercatat sudah ada lebih dari 31 ribu kasus infeksi virus corona yang terjadi hingga Jumat (7/2/2020) ini.

Wabah Corona Merebak, Seorang Dokter di Australia Mendapat Perlakuan Buruk karena Keturunan China

Virus Corona Menyebar, Ini Deretan Makanan Penangkal Sederhana yang Ada di Sekitar Kita

Angka kematian yang disebabkan oleh infeksi virus corona ini juga bertambah menjadi total 638 jiwa.

Di sisi lain, sejumlah pasien virus corona dinyatakan telah sembuh.

Setidaknya ada lebih dari 1.540 orang yang dinyatakan sembuh dari wabah ini.

Meski demikian, ahli menyebut pasien virus corona masih bisa kembali terinfeksi setelah dinyatakan sembuh

Seorang pasien yang telah dinyatakan sembuh dari virus corona disebut memiliki kemungkinan untuk kembali terinfeksi.

Hal itu dinyatakan oleh seorang ahli dari China yang bernama Zhan Qingyuan.

Halaman
123
Penulis: Clarissa Fauzany Priastuti
Editor: Rizkianingtyas Tiarasari
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved