Breaking News:

Palu Hari Ini

3 Kali Ramadan di Huntara, Ini Kisah Penyintas Bencana Palu yang Ingin Lebaran di Huntap

2 tahun 7 bulan pascabencana gempa, tsunami dan likuefaksi di Palu, Sulawesi Tengah, sejumlah penyintas masih menempati huntara.

TribunPalu.com/fandi_ahmat
Kondisi hunian sementara di kawasan Hutan Kota, Kelurahan Talise, Kecamatan Mantikulore, Kota Palu. 

Laporan Wartawan TribunPalu.com, Fandy Ahmat

TRIBUNPALU.COM, PALU - 2 tahun 7 bulan pascabencana gempa, tsunami dan likuefaksi di Palu, Sulawesi Tengah, sejumlah penyintas masih menempati hunian sementara (huntara). 

Hal itu seperti yang terlihat di Huntara Pacuan Kuda, Kecamatan Tawaeli, Kota Palu

Salah satu penghuni Huntara, Astuti mengungkapkan, sebagian besar korban bencana di Huntara Pacuan Kuda Tawaeli, memilih hunian tetap (huntap) mandiri ketimbang huntap yang disediakan pemerintah di Kelurahan Tondo, Kecamatan Mantikulore, Kota Palu

Alasannya, lokasi huntap tersebut jauh dan berpengaruh dengan pekerjaan mereka yang berjualan di Pasar Tawaeli.

Baca juga: Banggai Kena Dampak Siklon Tropis, BMKG Luwuk: Tetap Waspada

Baca juga: Diusulkan Jadi Kabupaten Baru di Sulteng, Ini Alasan Tompotika Lepas dari Kabupaten Banggai

Baca juga: Antisipasi Lonjakan Harga Kebutuhan Pokok, Pemkot Palu akan Gelar Operasi Pasar

Baca juga: Gelar Operasi Wilayah, Polisi Minta Masyarakat Terbuka Berikan Informasi DPO MIT Poso

Lagipula, kata Astuti, lokasi rumah sebelumya tidak masuk dalam zona merah sehingga lahan tersebut bisa kembali digunakan. 

"Di sini ada sekitar 20 kepala keluarga (KK). Kebanyakan mengambil huntap mandiri, termasuk saya. Mau ambil huntap tapi terlalu jauh. Apalagi suami saya kerja di Pasar Taweli, repot lagi harus bolak-balik huntap," ujar Astuti, Kamis (15/4/2021). 

Selama dua tahun lebih, Astuti bersama suami dan kedua anaknya, terpaksa tinggal di huntara sejak rumah mereka hancur dihantam gempa dan tsunami.

Untuk membantu sang suami dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari, Astuti pun membuka kios di huntara, sambil menunggu pembangunan huntap mandiri miliknya selesai. 

Baca juga: Larangan Mudik, Polisi akan Surati Agen Perjalanan Di Luwuk Banggai

Baca juga: Banyak Kos-kosan di Tondo Melanggar Ketertiban, Lurah akan Panggil Pemiliknya

"Kios ini sebenarnya dari modal bantuan yang diberikan sejak awal-awal pasca bencana. Tetapi sekarang tidak bisa terus mengharapkan bantuan," ujarnya. 

Halaman
123
Penulis: fandy ahmat
Editor: Kristina Natalia
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved