Breaking News:

Wasekjen Sebut Demokrat Bukan Apa-apa Tanpa SBY, Max Sopacua: Dari 2001 Sampai 2004 di Mana SBY?

Max Sopacua menanggapi ucapan Wasekjen Jansen Sitindaon yang mengklaim bahwa tanpa Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) Partai Demokrat bukan apa-apa.

Penulis: Haqir Muhakir | Editor: Muh Ruliansyah
TRIBUN/ABRAHAM DAVID
Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) 

TRIBUNPALU.COM - Mantan Wakil Ketua Umum Partai Demokrat, Max Sopacua menanggapi ucapan Wasekjen Jansen Sitindaon yang mengklaim bahwa tanpa Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) Partai Demokrat bukan apa-apa.

Max Sopacua mempertanyakan di mana peran SBY pada tahun 2001 sampai 2004 dalam proses pelolosan di KPU.

Menurutnya, justru jika Partai Demokrat tidak lolos di KPU, SBY tidak akan jadi presiden.

"Kalau Jansen mengatakan bahwa kalau gak ada SBY gak ada Demokrat, tersinggung saya. Apa yang dilakukan SBY sejak 2004? Dari 2001, 2002, 2003. 2004, di mana Pak SBY? Siapa yang bisa berjuang untuk meloloskan partai ini di KPU? Kalau tidak lolos partai ini di KPU, tidak ada juga SBY jadi presiden," kata Max Sopacua dalam video di chanel YouTube Najwa Shihab, Kamis (4/3/2021).

Baca juga: Gejolak di Partai Demokrat, Andi Arief Tegaskan KLB Harus Dapat Izin SBY

Baca juga: Konflik Demokrat Memanas, Wasekjen: Kalau Tanpa Pak SBY, Partai Ini Bukan Apa-apa

Baca juga: BLT UMKM Rp 2,4 Juta Cair Lagi Bulan Maret 2021, Ini Syarat dan Cara Mendapatkannya

Max Sopacua pun meminta agar semua pihak tidak melupakan sejarah perjuangan pelolosan Partai Demokrat di KPU.

Menurutnya, klaim bahwa Partai Demokrat bukan apa-apa tanpa SBY merupakan sesuatu yang salah.

"Jadi jangan sampai menghilangkan sejarah. Menghilangkan segala-galanya, karena memang kita terlalu menjilat, mari kita bicara jujur. Kalau dibilang kalau tidak ada SBY tidak ada Partai Demokrat, itu sesuatu yang tidak mungkin benar," katanya.

Sebelumnya, Wakil Sekjen (Wasekjen) Partai Demokrat, Jansen Sitindaon mengatakan bahwa Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) memiliki peran amat penting dalam perjalanan Partai Demokrat.

Jansen Sitindaon bahkan dengan tegas menyatakan bahwa Partai Demokrat bisa jadi solid, rukun, dan kuat jika ada nama Yudhohono di belakangnya.

"Buat saya pribadi, buat jutaan orang kader Partai Demokrat, kami ini bisa jadi solid, rukun, kuat, kalau ada Yudhoyono di belakang namanya. Itu saja," kata Jansen Sitindaon dalam video di akun YouTube Najwa Shihab, Kamis (4/3/2021).

Halaman
123
Sumber: Tribun Palu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved